Burung HANTU

burunghantu-1

 

Burung Hantu, menurut terjemahan Pusat Rujukan Persuratan Melayu DBP Malaysia bererti penunggu, roh jahat mahupun demit.

Dalam konteks, ia bersinonim dengan pelesit, pontianak, langsuir, afrit, ifrit, jin, toyol, roh jahat, jembalang, penunggu, polong, mambang, kelambai, orang halus, orang bunian, balung, gedembai, syaitan, iblis, puaka, kemamang, majang, penjaga, datuk, penanggalan, bolong, sundal, siluman, serindai dan semangat. Fuhhhh letih nak nyebut ni satu persatu huhuhu …

Apa yang saya nak ceritakan selepas ini bukannya mengenai hantu, mahupun pakej burung hantu dipromosi oleh satu syarikat telko tu (ahaksss), tetapi berkisar pada burung hantu seperti dalam gambar di atas.

Pagi itu selepas Subuh, saya menemankan ibu berjalan di sekitar taman perumahan rumah keluarga kami di Sabak Bernam. Biasanya ia akan melakukannya dengan seorang sahabat baik satu perumahan, tetapi tidak pada hujung minggu itu kerana cucunya datang ke rumah Setelah berapa pusingan dan hari pun mulai cerah, ketika kami melalui tepi jalan sebuah rumah hujung (end lot). Saya ternampak sebuah objek seperti tempurung kelapa berbulu dalam longkang di tepi rumah tersebut. Ianya kelihatan seperti terapung. Tiba-tiba ia berpusing 180 darjah. MasyaAllah ! Getus saya dalam hati. Apa benda pulak ni ?? Saya melihat dari jarak dekat, rupa-rupanya seekor burung hantu telah terjatuh ke dalam longkang.

Kelihatan ia tidak berdaya untuk naik. Mungkin semalaman ia telah berada dalam longkang itu. Saya melihat ke kiri dan kanan, ternampak akan sebatang kayu yang berukuran lebih kurang 1 meter panjang. Saya masukkan kayu itu ke dalam longkang, dengan harapan ianya dapat naik dan bertenggek di atas kayu yang saya hulurkan itu. Bersusah payah ia cuba naik, kemudian dapat juga ia berdiri di atas kayu.

Saya bawa ia perlahan-lahan lalu meletakkannya di tanah. Menggigil nampaknya ia menahan kesejukan. Saya tinggalkan ia di atas tanah, lalu kami berdua menyambung perjalanan. Tamat aktiviti kami berdua untuk pagi itu, kami pulang ke rumah. Ibu saya meminta saya mengambil sehelai kain dan pergi mengelap burung yang kebasahan itu. Saya mengambil kain lalu pergi semula ke lokasi pagi tadi. Kelihatannya ia telah beredar dari tempat pagi tadi dan sedang melompat – lompat di atas tanah bawah teduhan pokok sawit. Apabila melihat kukunya yang panjang dan seakan tajam itu, tambahan pula saya tiada sebarang pengalaman dengan burung hantu. Niat untuk mengelap sehingga kering bulunya terpaksa saya batalkan.

Rasa saya, bulunya yang masih basah kuyup itu memberatkan sayapnya lantas menghalang untuk ia terbang. Ditambah dengan keadaan yang masih menggigil, saya rasa ia juga kehabisan tenaga setelah berada sekian lama di dalam longkang. Saya meninggalkan ia dan pulang ke rumah. Tengahari itu saya kembali ke lokasi tersebut, ia telah tiada dan harapan saya agar ia selamat pulang ke habitatnya semula …